Sesepuh-sesepuh Angklung

Angklung adalah alat musik tradisionil Indonesia yang sudah ada sejak jaman Hindu. Siapa penemu asli angklung tidak ada dalam catatan sejarah, mari panjatkan doa saja, semoga karya mereka ini jadi amal jariah yang tak terputus. Sementara itu, berikut ini adalah beberapa tokoh angklung modern.

Pak Daeng Soetigna

Adalah empu yang menciptakan angklung diatonis di Kuningan Jawa Barat sekitar tahun 1938. Sebelum era Pak Daeng, angklung memiliki nada pentatonis. Beberapa jenis angklung malah hanya terdiri atas beberapa angklung dan dimainkan secara ritmis. Pak Daeng memperkenalkan sistem angklung yang terdiri atas:

  • Angklung melodi : untuk memainkan nada-nada utama, tabung suaranya terdiri atas tabung besar sebagai nada utama, dan tabung kecil yang satu oktaf lebih tinggi sebagai penguat.
  • Angklung akompanimen: untuk memainkan akord pengiring, dimana tabung-suaranya terdiri atas 3 atau 4 kombinasi nada sesuai akord.

Mang Udjo

Mang Udjo adalah pejuang yang dengan sekuat tenaga mengusahakan agar angklung bisa exist. Keteguhan hati beliau saat ini berbuah manis, karena Saung Angklung Udjo kini menjadi ikon budaya angklung di Bandung. Mang Udjo belajar membuat angklung dari Pak Daeng, dan menyesuaikannya dengan kondisi di Bandung, antara lain dengan memperpendek tabung suaranya. Peran besar Mang Udjo adalah dalam mendidik masyarakat sekitarnya untuk membuat dan memainkan angklung. Kini banyak masyarakat Padasuka Bandung yang aktif sebagai pengrajin angklung, maupun tampil dalam pentas-pentas angklung ke seluruh dunia.

 

Pak Handiman

Ketika pak Daeng Soetigna meninggal dunia, Istri beliau menyerahkan angklung dan peralatan milik beliau ke Pak Handiman, yang saat itu adalah seorang guru karawitan. Warisan itupun kemudian dilakoni Pak Handiman dengan penuh idealisme, yakni ingin mengembangkan angklung sebagai alat musik kelas tinggi. Untuk itulah Pak Handiman tak henti mencoba berbagai hal untuk membuat angklung berkualitas. Syarat awal membuat angklung yang timbre-nya enak adalah bahan bambunya. Pak Handiman-pun mengkatalogkan berbagai jenis bambu dari berbagai daerah. Kemudian kunci kedua adalah pembuatan tabung suara yang harus dilakukan oleh pengrajin dengan telinga musisi, sehingga nada angklung tepat dan bisa mengaung merdu. Untuk itu Pak Handiman membakukan ukuran angklung yang optimal, maupun metode penyeteman angklung yang sistematis.

 

Pak Obby

Pak Obi adalah salah satu sesepuh guru/pelatih angklung  di Bandung. Beliau sangat giat dalam berbagai hal demi angklung, mulai dari mengurus organisasi, menjadi juri lomba, sampai menulis buku.

 

Pak Eddy Permadi

Seorang pengaransemen musik angklung, sekaligus pelatih tangan kanan Pak Obby. Beliau pelatih yg membesarkan Kabumi dan setelah itu membesarkan dan pelatih Gentra Seba STBA smp sekarang. Orang-nya humble dan low profile, padahal ilmu angklung-a tinggi banget ..

 

Pak Yoes Roesadi

Pak Yoes adalah pencetus sekaligus pemain angklung solo, yaitu metode memainkan angklung yang digantung sedemikian rupa sehingga bisa dimainkan seorang pemain saja. Ketrampilan ini dilakukan bersama rekan-rekannya dalah grup musik Aruba (Alunan rumpun bambu), yang cukup terkenal di tahun 1960-an. Grup ini memainkan musik basanova dengan alat musik latin, sementara angklung solo ditonjolkan sebagai penampil utama.

 

Pak Mochamad Burhan

Pak Mochamad Burhan menggagas ensemble Arumba (Alunan rumpun bambu) sekitar akhir 1960-an di Cirebon. Namanya memang mirip dengan nama grup bentukannya Pak Yoes, sehingga ada sedikit klaim-klaiman di antara mereka. Lepas dari masalah nama, ensemble ini sukses memadukan berbagai alat musik bambu tradisionil Indonesia, yaitu :

  • Angklung
  • Bass lodong
  • Gambang melodi
  • Gambang pengiring
  • Ditambah gendang (yang ini bukan bambu … tapi boleh lah, masih tradisionil)

Dengan rintisan tersebut, kini suatu band bambu bisa diwujudkan.

 

Pak Sam Udjo, Kang Yayan Udjo dan Kang Daeng Udjo

Mereka bertiga adalah anak-anak Mang Udjo yang bergelut langsung dengan musik angklung (Ada beberapa anak Mang Udjo lain, namun lebih bertanggung jawab menjalankan operasi Saung Angklung Udjo). Pak Sam adalah pakarnya angklung pentatonis, sementara Kang Yayan Udjo suka berkreasi memodifikasi alat musik bambu, dimana salah satu ciptaaanya adalah angklung toel. Untuk pertunjukan, Kang Daeng lah orang yang jago melatih/memimpin pertunjukan angklung.

 

catatan:
Tulisan ini subyektif, sesuai dengan yang diketahui penulis. Mohon maaf bila ada kesalahan, apalagi tak tercantum.
Silahkan komentari untuk koreksinya.

Related posts:

Rahasia Angklung Padaeng 1 - M...
Akhirnya setelah lewat 75 tahun, Pak Daeng Soetigna (alm) mendapat pengakuan resmi sebagai...
Membuat Angklung
Angklung dibuat dari bambu yang konon hanya tumbuh di bumi Parahyangan. Cara pembuatannya ...
Isyarat Angklung Interaktif
Angklung interaktif adalah acara bermain angklung beramai-ramai secara langsung, tanpa pak...
Liputan BBC
BBC adalah kantor berita negara Inggriss yang reputasinya sudah tak diragukan lagi. Ketika...
Rahasia Angklung Padaeng 2 - A...
Angklung akompanimen, dari namanya sudah jelas, bertugas sebagai pengiring dalam suatu pad...
Hama Angklung
Angklung adalah alat musik yang semuanya terbuat dari bambu (plus sedikit pengikat dari ro...
Filosofi Angklung
Salah satu hal yang mengagumkan dari leluhur bangsa Indonesia adalah, mereka selalu punya ...
PPM ITB untuk Bale Angklung Ba...
Sebagai wujud penghormatan pada Pak Handiman, sang empu angklung, ITB  menyelenggarakan ke...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


three + 4 =